3 Hal Kenapa Anime Arifureta Mengecewakan

Nagumo Hajime di Arifureta
Nagumo Hajime di Arifureta – ©Shirakome Ryo, OVERLAP/Proyek ARIFURETA

Sebelum penayangannya, Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou ini adalah anime yang paling ditunggu oleh para penggemar yang sudah membaca manga maupun Light Novel-nya. Terus terang, saya bukan orang yang membaca manga atau Light Novel dari Arifureta ini, jadi memang dari awal saya sama sekali belum melirik judul dari anime ini.

Buat yang belum tahu ceritanya tentang apa, bisa tengok bagian sinopsis Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou. Judulnya sendiri kalau dilokalkan artinya “Dari Biasa Saja Menjadi yang Terkuat di Dunia”. Jadi sudah kelihatan kalau tokoh utamanya memang memulai cerita dari nol dan memang lemah banget.

Kembali ke judul, tapi kenapa Arifureta mengecewakan? Ini yang akan saya bahas. Jujur, saya sendiri nonton dari episode 1 hingga masuk episode 5 sekarang rasanya cukup menarik karena memang tidak membaca manga atau Light Novel-nya. Terus kenapa banyak yang tidak suka? Ada beberapa faktor yang membuat Arifureta mengecewakan, tapi saya rangkum menjadi 3 saja.

Berikut 3 hal kenapa Arifureta Mengecewakan

Saya sendiri sudah keliling beberapa forum dan tempat-tempat obrolan dalam jaringan (daring)/online chat yang membahas anime Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou. Dari hasil keliling tersebut bisa saya lihat kalau mereka adalah penggemar anime yang memang mengikuti Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou baik dari manga maupun Light Novel.

Baca Juga:  10 Kebiasaan yang Dilakukan di Anime Lucky☆Star

Nah, dari situ bisa saya simpulkan sebagai berikut.

1. Cerita Terlalu Cepat

Nagumo Hajime Syok Karena Jatuh ke Lantai Terdalam
Nagumo Hajime Syok Karena Jatuh ke Lantai Terdalam
©Shirakome Ryo, OVERLAP/Proyek ARIFURETA

Benar, setelah membaca sedikit beberapa bab Light Novel-nya, memang episode 1 disuguhi cerita yang begitu cepat. Akibatnya banyak pertanyaan yang muncul, padahal baru tayang episode 1. Misal kenapa kok bisa masuk isekai atau dunia lain? Siapa Nagumo (Karakter Utama) dan bagaimana kisahnya sebelum masuk Isekai ini? Kenapa bisa masuk Labirin? Untuk apa mereka masuk ke dalam Labirin?

2. Tidak Ada Kesan yang Berarti di Episode 1

Mereka yang kaget melihat Nagumo terjatuh
Mereka yang kaget melihat Nagumo terjatuh
– ©Shirakome Ryo, OVERLAP/Proyek ARIFURETA

Karena sudah terlanjur dibuat bingung dengan banyaknya pertanyaan di episode 1, jadi kita sebagai penonton tidak melihat adanya kesan yang berarti. Malah jadinya kayak, “Ini anime cerita nya apa, sih? Kok beda dari manga atau Light Novel?”

Yang padahal, terus terang menurut saya sendiri masih dalam tahap wajar. Kenapa? Karena semua pertanyaan tersebut bisa menjadi poin agar penonton dibuat penasaran dan ingin menonton episode selanjutnya.

3. Grafis yang Kurang

Grafis Monster Menggunakan CGI
Grafis Monster Menggunakan CGI – ©Shirakome Ryo, OVERLAP/Proyek ARIFURETA

Untuk yang satu ini saya sangat setuju. Adegan bertarung dengan monsternya dibuat dengan CGI. Oke, sebenarnya tidak apa-apa pakai CGI, tapi penggambarannya menurut saya terlalu lemah dan kelihatan malas untuk dibuat lebih baik lagi. Padahal Arifureta ini diproduksi 2 studio, yaitu White Fox dan Asread. Malah kesannya kayak beberapa frame yang diulang-ulang.

Baca Juga:  Kumpulan Kutipan dari Karakter Girls und Panzer der Film

Tambahan Satu Poin

Sebenarnya ada tambahan satu lagi kenapa mengecewakan. Dan ini dari saya sendiri, yaitu produksi yang dibuat terlihat tidak maksimal. Padahal anime Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou sudah diumumkan sejak tahun lalu, bahkan sempat tertunda penayangannya dan baru tayang musim panas 2019 ini.

Adegan Yue saat melawan Monster
Adegan Yue saat melawan Monster – ©Shirakome Ryo, OVERLAP/Proyek ARIFURETA

Yang dengan penundaan tersebut seharusnya bisa membuat produksi maksimal, ‘kan? Tapi sepertinya tidak, lihat saja gambar di atas. Serangan Yue pada monster yang dia lawan malah terkesan aneh.

Apalagi harusnya sekarang sudah tayang 6 episode, tapi minggu kemarin malah tayang episode Recap. Entah memang belum siap disiarkan atau bagaimana saya tidak mengerti.

Tapi balik lagi, ini hanya tebakan saya sendiri. Atau mungkin memang benar? Haha. Intinya, itu saja beberapa hal kenapa Arifureta mengecewakan. Karena nanti malam episode 6 akan tayang, mungkin besok akan saya ulas animenya dari berbagai sudut. Apanya yang menarik untuk terus ditonton dan tidaknya.

About irzie

Seorang pengulas amatir yang ingin terus meningkatkan kemampuannya. Ada perlu? Kontak saya di twitter @irzie_

View all posts by irzie →

4 Comments on “3 Hal Kenapa Anime Arifureta Mengecewakan”

  1. Setuju nih sama poin pertamanya, banyak scene2 penting yang di skip dari manganya. Dan entah kenapa motionnya juga kaku. Yg bikin heran lagi nih anime sempat delay 1 tahun yg katanya penundaan penayangannya karena ingin “meningkatkan kualitas” animenya :/

  2. Entah kenapa yaa, gue lebih nunggu manga chapter 34 yang hampir 3 bulan ini belum rilis daripada nonton story animenya yang terlalu malas. kenapa saya bilang “malas”? bagian penting yang ada di manga telalu banyak di cut / skip dan alurnya dirubah, grafis CGI saat war by monster yaa okelah tapi terlalu kaku dan framing tidak pada tempatnya. yang jadi pertanyaannya animatornya ini kekurangan budget? terlalu kaya? ga mau ribet? keterpaksaan? atau kelebihan imajinasi di otaknya??

    And than, I just like on manga! for 1st – 8th episode, I’ll give you bad rated!! please stop release your anime if you still continue to cut stories, or kick your animator!

    You chick motherfucker…

    1. Betul banget. Entahlah, kekurangan animator samper pernah ketunda jadwal tayangnya atau ada alasan lain. Atau mungkin cuma dapet 1 cour, jadi banyak dipangkas dan mak gk mau ya harus banyak yang di skip biar muat 1 cour.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.